Pengertian Gastroesophageal reflux disease (GERD)

KUTULIS INFOGastroesophageal reflux disease (GERD) terjadi ketika asam lambung sering mengalir kembali ke dalam tabung yang menghubungkan mulut dan perut Anda (kerongkongan). Pencucian balik ini (acid reflux) dapat mengiritasi lapisan esofagus Anda.


Banyak orang mengalami refluks asam dari waktu ke waktu. GERD adalah refluks asam ringan yang terjadi setidaknya dua kali seminggu, atau refluks asam sedang hingga berat yang terjadi setidaknya sekali seminggu.
Kebanyakan orang dapat mengatasi ketidaknyamanan GERD dengan perubahan gaya hidup dan obat-obatan yang dijual bebas. Tetapi beberapa orang dengan GERD mungkin memerlukan obat-obatan yang lebih kuat atau pembedahan untuk meringankan gejala.


Gastroesophageal reflux disease (GERD)

Gejala

Tanda dan gejala umum GERD meliputi:
  • Sensasi terbakar di dada Anda (mulas), biasanya setelah makan, yang mungkin lebih buruk di malam hari
  • Sakit dada
  • Kesulitan menelan
  • Regurgitasi makanan atau cairan asam
  • Sensasi benjolan di tenggorokan Anda
Jika Anda mengalami refluks asam malam hari, Anda mungkin juga mengalami:
  • Batuk kronis
  • Radang tenggorokan
  • Asma baru atau memburuk
  • Tidur terganggu

Kapan harus ke dokter

Cari perawatan medis segera jika Anda mengalami nyeri dada, terutama jika Anda juga mengalami sesak napas, atau sakit rahang atau lengan. Ini mungkin tanda dan gejala serangan jantung.
Buat janji dengan dokter Anda jika Anda:
  • Mengalami gejala GERD parah atau sering
  • Minum obat yang dijual bebas untuk sakit maag lebih dari dua kali seminggu

Penyebab

GERD disebabkan oleh refluks asam yang sering terjadi.
Saat Anda menelan, pita otot melingkar di sekitar bagian bawah kerongkongan (sphincter esofagus bagian bawah) rileks untuk memungkinkan makanan dan cairan mengalir ke perut Anda. Kemudian sphincter menutup lagi.
Jika sfingter mengendur secara tidak normal atau melemah, asam lambung dapat mengalir kembali ke kerongkongan Anda. Pencucian asam yang terus-menerus ini mengiritasi lapisan kerongkongan Anda, seringkali menyebabkannya meradang.

Faktor risiko

Kondisi yang dapat meningkatkan risiko GERD Anda termasuk:
  • Kegemukan
  • Tonjolan bagian atas perut naik ke diafragma (hiatal hernia)
  • Kehamilan
  • Gangguan jaringan ikat, seperti scleroderma
  • Pengosongan perut tertunda
Faktor-faktor yang dapat memperburuk refluks asam meliputi:
  • Merokok
  • Makan besar atau makan larut malam
  • Makan makanan tertentu (pemicu) seperti makanan berlemak atau gorengan
  • Minum minuman tertentu, seperti alkohol atau kopi
  • Minum obat-obatan tertentu, seperti aspirin

Komplikasi

Seiring waktu, peradangan kronis pada kerongkongan Anda dapat menyebabkan:
  • Penyempitan kerongkongan (striktur esofagus). Kerusakan pada esofagus bagian bawah dari asam lambung menyebabkan jaringan parut terbentuk.Jaringan parut mempersempit jalur makanan, menyebabkan masalah dengan menelan.
  • Luka terbuka di kerongkongan (borok esofagus). Asam lambung dapat menghilangkan jaringan di kerongkongan, menyebabkan luka terbuka. Ulkus esofagus dapat berdarah, menyebabkan rasa sakit, dan membuat sulit menelan.
  • Perubahan prekanker pada kerongkongan (Barrett's esophagus).Kerusakan karena asam dapat menyebabkan perubahan pada jaringan yang melapisi esofagus bagian bawah. Perubahan ini dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kerongkongan.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Pengertian Gastroesophageal reflux disease (GERD)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel