Studi menemukan hubungan antara obesitas dan indera penciuman

KUTULIS INFOSebuah ulasan baru-baru ini menyimpulkan bahwa orang dengan obesitas memiliki kemampuan yang berkurang untuk mendeteksi dan membedakan bau dibandingkan dengan mereka yang tidak gemuk.

Studi menemukan hubungan antara obesitas dan indera penciuman
Studi menemukan hubungan antara obesitas dan indera penciuman

Obesitas adalah kondisi medis yang ditandai dengan jumlah lemak tubuh yang berlebihan.
Ini adalah masalah global yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia, dan merupakan faktor risiko diabetesdan penyakit jantung .
Dokter atau ahli gizi dapat mengidentifikasi obesitas menggunakan indeks massa tubuh ( BMI ). BMI adalah alat diagnostik yang menilai apakah seseorang memiliki berat badan yang sesuai untuk usia, jenis kelamin, dan tinggi badan mereka.
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), obesitas global hampir tiga kali lipatsejak 1975.
Pada 2016, hampir 2 miliar orang dewasa kelebihan berat badan, di mana 650 juta orang mengalami obesitas. Pada tahun yang sama, 41 juta anak di bawah 5 tahun kelebihan berat badan atau obesitas.
Pada 2013 , American Medical Association (AMA) mengakui obesitas sebagai penyakit. Keputusan mengubah cara komunitas medis terkait dengan masalah kompleks ini. Keputusan itu menantang gagasan luas bahwa obesitas adalah konsekuensi langsung dari makan terlalu banyak dan tidak melakukan aktivitas fisik yang cukup. AMA berpendapat bahwa "beberapa orang tidak memiliki kendali penuh atas berat badan mereka."

Hubungan mengejutkan antara berat dan bau

Hubungan antara bau dan berat badanbadalah bidang studi dan pengetahuan ilmiah yang relatif tidak dikenal, sampai sekarang. Para peneliti dari Universitas Otago di Selandia Baru baru-baru ini menemukan hubungan mengejutkan antara obesitas dan kemampuan mencium. Tim menerbitkan temuannya di Obesity Review .
Studi ini melibatkan para peneliti dari Departemen Ilmu Makanan, Anatomi, dan Matematika / Statistik Otago. Para ilmuwan mengumpulkan makalah ilmiah tentang hubungan antara berat badan dan indera penciuman. Mereka juga mengumpulkan informasi dari hampir 1.500 orang dari "studi di seluruh dunia empiris dan klinis."
"Setelah mengumpulkan bukti kami, kami menemukan ada, pada kenyataannya, hubungan yang kuat antara berat badan seseorang dan kemampuan menciumnya - semakin baik seseorang dapat mencium, semakin besar kemungkinan orang tersebut menjadi langsing, atau sebaliknya," kata Mei Peng, penulis utama studi ini, dari Departemen Ilmu Pangan Universitas Otago.
Peng menambahkan bahwa bau memainkan peran penting dalam perilaku makan karena memengaruhi cara kita mengidentifikasi dan memilih di antara berbagai rasa. Indera penciuman yang buruk dapat menyebabkan orang membuat pilihan makanan yang tidak sehat, yang dapat meningkatkan risiko obesitas.
"Misalnya, mereka mungkin memilih, atau lebih tertarik pada, makanan yang lebih asin dan lezat seperti bacon dan sirup maple daripada makanan yang lebih hambar, seperti sereal rendah lemak dengan sedikit gula."
Mei Peng

Operasi penurunan berat badan bisa meningkatkan bau

Para peneliti menemukan bahwa orang yang lebih dekat dengan obesitas memiliki kemampuan yang lebih rendah untuk mencium dan mengidentifikasi bau. Berdasarkan temuan ini, para peneliti berhipotesis bahwa obesitas mengubah metabolisme seseorang, yang mempengaruhi jalur komunikasi antara usus dan otak.
Untuk membangun kembali jalur antara usus dan otak, para peneliti mempertimbangkan efek dari dua perawatan obesitas bedah. Mereka melihat pengangkatan lambung dan bypass lambung (prosedur bedah yang melibatkan membagi lambung menjadi dua kantong dan menata ulang usus kecil untuk terhubung ke keduanya).
Temuan menunjukkan bahwa pengangkatan lambung dapat meningkatkan kemampuan penciuman, sementara operasi obesitas lainnya tidak memiliki efek yang sama.
"Memotong perut bisa mengubah saraf di perut yang memengaruhi jalur usus-otak, jadi perubahan bau bisa menjadi kunci perbedaan antara dua operasi - pada dasarnya, ukuran perut yang lebih kecil mungkin bukan faktor yang menyebabkan berat badan." kehilangan, itu lebih mungkin karena jalur usus-otak sedang diatur ulang, "Dr. Peng menyimpulkan.
Peng berharap bahwa temuan ini akan meningkatkan kesadaran di sekitar hubungan kritis antara kebiasaan makan dan indera. Studi inovatif ini dapat memperdalam pengetahuan kita tentang peran "aroma faktor hadiah di berbagai kelompok bentuk tubuh."

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Studi menemukan hubungan antara obesitas dan indera penciuman"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel