Hubungan kuat ditemukan antara nyeri punggung dan kematian

KUTULIS INFOAnalisis prospektif nyeri punggung dan tingkat kecacatan dapat membantu menjelaskan hubungan antara nyeri punggung dan kematian.

Hubungan kuat ditemukan antara nyeri punggung dan kematian
Hubungan kuat ditemukan antara nyeri punggung dan kematian

Nyeri punggung sangat umum, menyerang jutaan orang di seluruh dunia.
Ini juga merupakan penyebab utama kecacatan dan melewatkan hari kerja.
Faktor-faktor risiko seperti postur, gaya hidup tak bergerak, kenaikan berat badan, obesitas , dan usia semuanya dapat berkontribusi pada perkembangan kondisi ini.
Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke menunjukkan bahwa sekitar 80 persen orang dewasa mengalami sakit punggung setidaknya sekali dalam hidup mereka.
Sebuah survei telepon Amerika Serikat menunjukkan bahwa prevalensi nyeri punggung kronis lebih dari dua kali lipat dalam interval 14 tahun antara 1992 dan 2006, dan bahwa itu lebih besar pada wanita.
Nyeri punggung bisa akut atau kronis. Nyeri punggung akut dapat berlangsung selama beberapa hari hingga beberapa minggu, dan biasanya sembuh dengan sendirinya. Sekitar 20 persen orang dengan nyeri punggung bawah akut mengalami nyeri punggung bawah kronis.
Nyeri punggung kronis berlangsung selama 3 bulan atau lebih. Nyeri punggung kronis dapat disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya seperti osteoporosis dan kanker .

Mengukur efek sakit punggung

Para peneliti dari Boston Medical Center di Massachusetts tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang efek nyeri punggung pada wanita, mengingat prevalensi yang lebih tinggi dari kondisi ini di antara wanita berusia 40-80 tahun, dibandingkan dengan pria.
Studi yang dipublikasikan dalam The Journal of General Internal Medicine inidiikuti 8.000 wanita yang lebih tua selama rata-rata 14 tahun.
"Sepengetahuan kami, penelitian kami adalah yang pertama untuk mengukur kecacatan setelah pengukuran nyeri punggung. Ini memungkinkan untuk analisis prospektif dari nyeri punggung yang bertahan dari waktu ke waktu dan kemudian tingkat kecacatan, yang dapat membantu menjelaskan hubungan antara sakit punggung dan kematian," "kata penulis utama studi Eric Roseen.
Para ilmuwan melakukan pengukuran awal nyeri punggung dan ditindaklanjuti 2 tahun kemudian. Mereka bertanya kepada peserta tentang atau mengamati kegiatan sehari-hari, dan banyak dari mereka mengalami kesulitan melakukan tugas-tugas seperti berjalan, menyiapkan makanan, dan gerakan berulang.
Kegiatan-kegiatan seperti berjalan jarak pendek dan persiapan makan menjelaskan hampir 50 persen dampak sakit punggung kronis pada kematian. Mengamati kecepatan berjalan dan berdiri berulang dari kursi menjelaskan sekitar seperempat dari asosiasi ini (masing-masing 27 persen dan 24 persen).
Lebih dari 50 persen peserta meninggal selama periode tindak lanjut. Sekitar 65 persen wanita dengan nyeri punggung persisten sering meninggal selama periode ini, dibandingkan dengan 54 persen wanita tanpa nyeri punggung.

Risiko kematian lebih tinggi

Hasil studi baru menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan yang kuat antara sakit punggung dan kematian. Meskipun alasan di balik hubungan ini masih belum jelas, para peneliti percaya bahwa faktor-faktor lain yang berhubungan dengan nyeri punggung dapat berkontribusi pada kematian sebelumnya.
"Nyeri punggung dapat secara langsung mengganggu aktivitas sehari-hari, tetapi orang dewasa yang lebih tua dapat menghindarinya secara tidak tepat karena takut cedera kembali atau memburuknya gejala. Karena tidak dapat melakukan, atau menghindari, kegiatan sehari-hari dapat menyebabkan peningkatan berat badan, perkembangan atau perkembangan penyakit kronis lainnya. kondisi kesehatan, dan akhirnya kematian dini, "kata Roseen.
Populasi yang lebih tua meningkat di seluruh dunia. Sekitar 8 persen orang berusia 65 dan lebih, dan perkiraan menunjukkan bahwa jumlah ini akan tumbuh hampir 17 persen pada tahun 2050.
Mengingat statistik ini, mengoptimalkan kesehatan fisik untuk memperpanjang hidup bagi orang dewasa yang lebih tua menjadi prioritas bagi lembaga dan penelitian kesehatan masyarakat.
"Temuan kami menimbulkan pertanyaan apakah manajemen nyeri punggung yang lebih baik sepanjang umur dapat mencegah kecacatan, meningkatkan kualitas hidup, dan pada akhirnya memperpanjang hidup," simpul Roseen.
Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menilai efek jangka panjang dari sakit punggung, tetapi temuan ini membuka jalan bagi penelitian di masa depan yang bertujuan untuk menemukan perawatan, pedoman, dan strategi yang lebih baik untuk mengatasi kondisi ini.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Hubungan kuat ditemukan antara nyeri punggung dan kematian"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel