Suatu senyawa yang ditemukan dalam apel dapat memperlambat penuaan

KUTULIS INFOPenelitian baru telah mengidentifikasi senyawa alami yang ditemukan dalam berbagai jenis buah, seperti apel dan stroberi, dan sayuran yang dapat memperlambat proses penuaan.

Suatu senyawa yang ditemukan dalam apel dapat memperlambat penuaan

Salah satu faktor kunci dalam proses penuaan dikenal sebagai " penuaan sel," atau penuaan sel.
Ketika sebuah sel memasuki tahap ini, ia tidak lagi dapat membagi.
Ketika itu akhirnya terjadi, sel melepaskan sinyal inflamasi yang mendorong sistem kekebalan untuk "membersihkan" sel yang rusak.
Tubuh yang lebih muda dapat dengan mudah menghilangkan sel-sel tua, tetapi ketika kita beranjak tua, sistem kita menjadi kurang diperlengkapi untuk melakukannya.
Hal ini menyebabkan akumulasi sel yang rusak, yang menyebabkanperadangan tingkat rendah dan kemudian jaringan putus.
Dalam studi sebelumnya yangditerbitkan di Nature Medicine , para ilmuwan di University of Minnesota Medical School di Minneapolis dan Mayo Clinic di Rochester, MN, memperhatikan bahwa senolytics - yang merupakan molekul yang menargetkan dan menghancurkan sel-sel tua untuk memperlambat atau mencegah proses penuaan - secara efektif dapat memperpanjang umur individu dan meningkatkan kesehatan mereka.
Bahkan ketika diterapkan di kemudian hari, para penulis menjelaskan, senolytics masih mampu mengurangi beban sel-sel senescent.
Beberapa ilmuwan yang terlibat dalam studi ini - termasuk Prof. Paul D. Robbins, dari University of Minnesota - bekerja sama lagi untuk mencoba mengidentifikasi senolytics mana yang paling efektif dalam memperlambat proses penuaan.
Temuan baru mereka sekarang muncul di jurnal EBioMedicine .

Senyawa yang mengurangi sel-sel penuaan

Dalam studi baru-baru ini, para peneliti menguji 10 flavonoid , yang secara alami terjadi senyawa dengan sifatantioksidan dan anti-inflamasi, pada tikus yang menua.
Dari semua senyawa yang mereka cari, yang paling efektif adalah fistein , yang secara alami terjadi pada banyak buah dan sayuran - termasuk apel, stroberi, bawang , dan mentimun.l
Saat merawat tikus yang sudah tua dengan fistein, tim ini melihat bahwa ia mengurangi tingkat sel senescent pada hewan, memperpanjang umur mereka dan memberikan kontribusi untuk kesehatan yang lebih baik.
"Hasil ini menunjukkan," menunjukkan Prof. Robbins, "bahwa kita dapat memperpanjang periode kesehatan, yang disebut healthspan, bahkan menjelang akhir kehidupan."
Namun, ia menambahkan bahwa ini hanyalah langkah pertama dari perjalanan penelitian yang jauh lebih panjang, mencatat, "[T] di sini masih banyak pertanyaan yang harus diatasi, termasuk dosis yang tepat, misalnya."

Investigasi rinci pertama dari jenisnya

Namun, ini adalah langkah pertama yang penting - dan langkah yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Sulit untuk menentukan bagaimana senyawa semacam itu akan memengaruhi berbagai jenis jaringan dan berbagai jenis sel di tubuh individu yang menua.
Ini berarti bahwa hampir tidak ada cara untuk mengetahui apakah senolytics tertentu benar-benar menargetkan sel-sel senescent, khususnya.
Sekarang, bagaimanapun, tim telah berhasil mengatasi kesulitan-kesulitan tersebut dengan meminta bantuan Prof Edgar Arriaga, dari University of Minnesota.
Bersama-sama, Prof. Arriaga dan rekannya sepakat menggunakan cytometry massa dalam penelitian semacam ini untuk pertama kalinya.Mass cytometry adalah teknik yang memungkinkan para peneliti untuk "menandai" molekul spesifik atau fitur sel dan melacak aktivitas mereka.
"Selain menunjukkan bahwa obat itu bekerja, ini adalah demonstrasi pertama yang menunjukkan efek obat pada bagian tertentu dari sel-sel yang rusak dalam jaringan tertentu."
Prof. Paul Robbins

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Suatu senyawa yang ditemukan dalam apel dapat memperlambat penuaan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel