Herpes mungkin menyebabkan 50 persen kasus Alzheimer

KUTULIS INFOVirus herpes dapat menjelaskan setidaknya setengah dari kasus Alzheimer, menurut review baru dari temuan tiga penelitian baru yang meneliti hubungan antara Alzheimer dan herpes.

Herpes mungkin menyebabkan 50 persen kasus Alzheimer

The kertas baru , diterbitkan dalam Frontiers di Aging Neuroscience jurnal, juga menunjukkan bahwa obat antivirus dapat mengurangi risiko pikundemensia - yang sebagian besar disebabkan oleh penyakit Alzheimer - antara orang-orang yang memiliki kasus yang parah herpes .
Herpes simpleks virus 1 (HSV1) adalah jenis herpes yang menghasilkan luka dingin .
HSV1 adalah virus yang umum, dan mayoritas orang akan mengontraknya pada saat mereka mencapai usia lanjut.
Namun, virus tetap secara permanen di dalam tubuh dan tidak dapat secara tegas dihapus baik oleh mekanisme pertahanan alami tubuh atau oleh obat-obatan.
Virus ini tidak aktif hampir sepanjang waktu, tetapi ketika seseorang mengalami HSV1, mereka mungkin menemukan bahwa flare-up terjadi ketika mereka stres atau sakit, yang mengakibatkan lepuh khas.
Berita Medis Hari ini telah melaporkan beberapa penelitian tahun ini saja yang telah memberikan bukti adanya hubungan antara Alzheimer dan herpes.
Pada bulan Juni, kami melihat sebuah studi di mana tes postmortem pada jaringan otak mendukung hubunganmekanistik antara Alzheimer dan virus herpes HHV-6A dan HHV-7.
Dan pada bulan Juli, kami membawakan berita tentang sebuah penelitian yang menemukan penggunaan obat antiherpetic dapat secara dramatis mengurangi risiko demensia.

'Bukti kuat' menghubungkan herpes dengan demensia

Penulis studi Profesor Ruth Itzhaki, dari Universitas Manchester di Inggris, menemukan dalam studi sebelumnya bahwa luka dingin yang disebabkan oleh HSV1 lebih umum di antara orang-orang yang membawa varian gen yang disebut APOE-e4, yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengembangkan Alzheimer. .
"HSV1 dapat menjelaskan 50 persen atau lebih kasus penyakit Alzheimer," katanya.
"Teori kami adalah bahwa dalam pembawa APOE-e4, reaktivasi lebih sering atau lebih berbahaya pada sel otak yang terinfeksi HSV1, yang sebagai hasilnya mengakumulasi kerusakan yang memuncak dalam perkembangan Alzheimer."
Prof. Ruth Itzhaki
Untuk ulasan ini, ia melihat tiga studi terbaru tentang hubungan antara Alzheimer dan herpes atau cacar air yang menganalisis data populasi dari Taiwan, negara yang mendaftarkan hampir semua warga di National Health Insurance Research Database.
Karena database ini sangat komprehensif dalam mengumpulkan data kesehatan dari populasi Taiwan, ini telah menjadi sumber penting bagi para peneliti yang tertarik untuk meneliti hubungan antara infeksi mikroba dan penyakit.
Itzhaki mengatakan bahwa penelitian ini memberikan bukti yang "mencolok" bahwa orang yang memiliki virus herpes berada pada risiko yang jauh lebih tinggi terkena pikun.
Juga, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penggunaan obat antivirus dapat mengakibatkan "penurunan dramatis" pada risiko demensia.

'Temuan membenarkan penggunaan' obat herpes

Namun, para peneliti perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk memastikan bahwa HSV1 menyebabkan Alzheimer. Sejauh ini, penelitian ini hanya dapat menunjukkan bahwa ada hubungan antara dua kondisi tersebut. 

Meskipun demikian, Itzhaki percaya bahwa data sejauh ini mendukung kasus penggunaan obat antiviral untuk mencegah Alzheimer. 

"Menimbang bahwa lebih dari 150 publikasi sangat mendukung peran HSV1 di Alzheimer," katanya, "temuan Taiwan ini sangat membenarkan penggunaan antivirus antiherpes - yang aman dan ditoleransi dengan baik - untuk mengobati penyakit Alzheimer."

"Mereka juga memberi insentif pengembangan vaksin HSV1, yang kemungkinan akan menjadi pengobatan yang paling efektif," tambah peneliti.

Itzhaki mengatakan dia ingin sekarang mempelajari tingkat demensia di antara orang-orang yang memiliki HSV1 ringan atau herpes genital ringan karena temuan dari studi berdasarkan data Taiwan hanya memeriksa hubungan antara demensia dan infeksi HSV1 dan cacar air yang parah.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Herpes mungkin menyebabkan 50 persen kasus Alzheimer"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel