'Anti-penuaan molekul' bisa meningkatkan perawatan hati dan ginjal

KUTULIS INFOPara ilmuwan telah mengungkapkan bahwa enzim yang ada di hati dan ginjal membatasi aktivitas molekul yang memainkan peran dalam metabolisme sel dan umur panjang. Penelitian mereka menunjukkan bahwa memblokir enzim ini bisa menjadi cara untuk menjaga kesehatan organ-organ ini.

'Anti-penuaan molekul' bisa meningkatkan perawatan hati dan ginjal

Nicotinamide adenine dinucleotide (NAD +) disebut "molekul anti-penuaan" karena penelitian telah menunjukkan bahwa levelnya turun seiring usia dan bahwa pemulihan mereka dapat memperpanjang tahun kesehatan yang baik dan bahkan umur panjang itu sendiri.
Molekul ini memainkan peran kunci dalam beberapa proses biologis yang membantu sel mendapatkan energi dan tetap sehat, seperti metabolisme, perbaikan DNA, ekspresi gen, dan pensinyalan sel.
Para ilmuwan kelas NAD + sebagai koenzim, yang berarti bahwa ia tidak bertindak sendiri tetapi membantu enzim yang mendorong proses-proses sel vital ini.
Satu keluarga enzim yang NAD + memiliki " hubungan intim " kuno dengan adalah sirtuins.
Penelitian telah menunjukkan bahwa ketika NAD + menurun dengan usia, mengurangi aktivitas sirtuin dengan cara yang mempengaruhi komunikasi antara inti sel dan mitokondria, yang merupakan kompartemen kecil yang menghasilkan energi untuk sel.

Kontrol NAD + adalah 'evolusioner yang dilestarikan'

Studi terbaru, yang École Polytechnique Fédérale de Lausanne (EPFL) di Swiss dipimpin, fitur di jurnal Nature. Ini menunjukkan dua senyawa yang dapat mengembalikan tingkat NAD + yang jatuh di hati dan ginjal.
Sel-sel mensintesis NAD + dari awal menggunakan asam amino triptofan sebagai blok bangunan utama.
"Sintesis de novo" ini membutuhkan keberadaan enzim tertentu, termasuk yang disebut aminocarboxymuconate-semialdehyde decarboxylase (ACMSD), yang memiliki efek membatasi produksi NAD +.
Tim ini menjelaskan cara ACMSD mengontrol level NAD + di sel sebagai "pelestarian secara evolusioner."
Investigasi mereka menunjukkan bahwa mekanisme itu sama pada keduaelegans Caenorhabditis , sejenis cacing, dan tikus, dan bahwa pemblokiran ACMSD meningkatkan baik NAD + dan aktivitas mitokondria.

Penghambat ACMSD selektif

Para peneliti menemukan bahwa memblokir ACMSD juga meningkatkan aktivitas salah satu sirtuins yang digunakan NAD +. Kombinasi aktivitas sirtuin tinggi dan peningkatan sintesis NAD + meningkatkan aktivitas mitokondria.
Bekerja dengan TES Pharma, tim kemudian menguji efek dari dua penghambat ACMSD selektif pada model hewan penyakit hati berlemak nonalkohol dan kerusakan ginjal. Kedua senyawa itu seakan "melestarikan" fungsi hati dan ginjal.
"Karena enzim ini banyak ditemukan di ginjal dan hati," kata penulis studi pertama Elena Katsyuba, dari Interfaculty Institute of Bioengineering di EPFL, "kami ingin menguji kapasitas inhibitor ACMSD untuk melindungi organ-organ ini dari cedera."
Karena ACMSD tidak terjadi di tempat lain di dalam tubuh, temuan itu dapat membuka jalan bagi pengobatan protektif yang meningkatkan NAD + tanpa mempengaruhi organ lain.
"Sederhananya, enzim tidak akan dilewatkan oleh organ yang tidak memilikinya."
Elena Katsyuba

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "'Anti-penuaan molekul' bisa meningkatkan perawatan hati dan ginjal"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel