Melawan kanker otak dengan virus Zika

KUTULIS INFOGlioblastoma, suatu bentuk kanker otak, sangat sulit diobati. Menurut serangkaian eksperimen baru-baru ini, mungkin akan segera diobati dengan vaksin virus Zika.

Melawan kanker otak dengan virus Zika

Di permukaan, virus Zika tampaknya memiliki sedikit kesamaan dengan glioblastoma, bentuk agresif kankerotak .
Namun, mereka berbagi lebih banyak kesamaan daripada yang dibayangkan orang.
Para peneliti saat ini berusaha untuk memanfaatkan kesamaan mereka dalam pertempuran melawan jenis kanker yang tangguh ini.
Penulis penelitian mengatakan bahwa glioblastoma menyebabkan sekitar 15.000 kematian di Amerika Serikat per tahun.
Bahkan jika tumor merespon terapi, hampir selalu kembali, membuatnya hampir tidak dapat disembuhkan. Ia dapat terus kembali karena, setelah perawatan, ia bersembunyi di jaringan otak terdekat dalam bentuk sel indukglioblastoma (GSCs).
Sel-sel induk inilah yang membuat para peneliti berhenti berpikir. Co-lead penulis studi Pei-Yong Shi, Ph.D. - dari University of Texas Medical Branch di Galveston - mengatakan, "Selama epidemi Zika, kami belajar bahwa virus secara istimewa menginfeksi sel progenitor saraf pada janin, dan menyebabkan mikrosefali yang sangat buruk yang terlihat pada bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi."
Para peneliti lain dari studi terbaru adalah Jianghong Man, dari Pusat Analisis Biomedis Nasional, dan Cheng-Feng Qin, dari Akademi Ilmu Kedokteran Militer China, keduanya di Beijing, China. Hasil mereka dipublikasikan baru-baru ini di jurnalmBio .
GSC berbagi beberapa properti dengan sel progenitor saraf - atau sel yang mampu membedakan ke dalam berbagai jenis sel otak - dan memberi para peneliti petunjuk.
Man menjelaskan, "Kami membuat koneksi yang mungkin virus Zika juga dapat secara khusus menginfeksi GSC."

Kesamaan

Dalam studi sebelumnya menggunakan model tikus glioblastoma, peneliti menunjukkan bahwa virus Zika dapat menyerang GSC di laboratorium.Mereka juga menemukan bahwa virus Zika kurang efisien dalam menyerang jaringan otak yang sudah dibedakan menjadi berbagai jenis sel.
"Jika kita bisa menemukan cara untuk secara khusus menargetkan GSC yang merupakan sumber kekambuhan, maka itu mungkin memberikan pilihan untuk mencegah kekambuhan atau bahkan penyembuhan."
Cheng-Feng Qin
Prioritas pertama para peneliti adalah memastikan bahwa mereka dapat menemukan cara yang aman untuk memperkenalkan virus Zika kepada pasien. Untuk tujuan ini, laboratorium Shi mengembangkan vaksin Zika yang dilemahkan yang mereka beri nama ZIKV-LAV.
Virus yang dilemahkan masih layak, atau "hidup," tetapi telah diubah untuk membuatnya lebih aman. Dalam hal ini, mereka menghapus bagian kecil dari genom untuk mencegahnya bereplikasi dengan mudah.
Dalam tes, ZIKV-LAV tidak mematikan dan melindungi tikus dan primata non-manusia terhadap infeksi Zika. Ketika vaksin disuntikkan ke otak tikus, tampaknya tidak ada efek samping fisik atau perilaku.

Menguji vaksin pada jaringan manusia

Untuk langkah selanjutnya, para ilmuwan menguji apakah virus dapat membunuh GSC dalam model tikus.Setengah dari tikus disuntik dengan GSC yang diturunkan dari manusia;separuh lainnya menerima GSC yang sama dengan penambahan ZIKV-LAV.
Tikus yang hanya menerima GSC mengembangkan tumor dengan cepat, tetapi tikus yang menerima GSC plus vaksin menunjukkan pertumbuhan tumor yang tertunda. Mereka juga bertahan jauh lebih lama.
Para peneliti berharap bahwa, di masa depan, vaksin Zika dapat diberikan kepada pasien pada saat operasi;Dengan cara itu, seperti yang dijelaskan Qin, virus dapat "memburu GSC dan menghilangkannya," sehingga mencegah terulangnya tumor.
Di bagian akhir studi, para ilmuwan ingin mempelajari mekanisme yang memungkinkan virus Zika untuk menghancurkan GSC. Untuk melakukan ini, mereka membandingkan pesan RNA GSC standar dengan GSC yang telah diobati dengan ZIKV-LAV.
Dari data ini, mereka menyimpulkan bahwa dalam sel yang diobati dengan ZIKV-LAV, respon antiviral dipicu, menyebabkan peradangan dan akhirnya kematian sel.
Meskipun hasilnya menggembirakan, ini hanyalah permulaan. Selanjutnya, para peneliti ingin bekerja dengan dokter untuk memeriksa keamanan ZIKV-LAV.
Juga, sekarang mereka mengerti sedikit lebih banyak tentang bagaimana vaksin membunuh GSC, mereka mungkin mengotak-atik ZIKV-LAV untuk membuatnya lebih mematikan bagi GSC.
Shi ingin memanfaatkan kemampuan mematikan virus, dengan mengatakan, "Sebagai seorang virolog, saya melihat bahwa kita harus mengambil keuntungan dari sisi buruk virus. Mereka harus memiliki peran dalam pengobatan kanker."

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Melawan kanker otak dengan virus Zika"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel