Latihan dapat bermanfaat bagi serangan awal Alzeimer

KUTULIS INFOMenjadi aktif secara fisik selama minimal 2,5 jam per minggu dapat menunda penurunan kapasitas mental dalam bentuk langka penyakit Alzheimer yang dimulai tahun sebelumnya, menurut penelitian yang baru-baru ini dipublikasikan.

Latihan dapat bermanfaat bagi serangan awal Alzeimer

Temuan ini berasal dari sebuah studi internasional yang dipimpin oleh Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, MO, yang disebut Jaringan Alzheimer Yang Diduga Turun (DIAN) dan mengikuti orang-orang dengan penyakitAlzheimer dominan autosomal (ADAD) dan keluarga mereka.
ADAD adalah bentuk langka Alzheimer di mana gejala demensia dimulai sebelum usia 65 dan disebabkan oleh varian gen yang diturunkan.
Di Amerika Serikat, ada sekitar 5,7 juta orang yang hidup dengan demensia karena penyakit Alzheimer. Jumlah ini kemungkinan akan meningkat menjadi hampir 14 juta pada tahun 2050.
Alzheimer adalah satu-satunya dari 10 pembunuh teratas di AS yang tidak memiliki obat atau perawatan yang mencegah atau memperlambat perkembangannya.
Penyakit ini progresif dan tak kenal lelah; itu menghancurkan sel-sel otak dan jaringan, menyebabkan otak menyusut. Ini menyebabkan hilangnya kapasitas yang memengaruhi pemikiran, ingatan, interaksi sosial, dan fungsi lainnya. Kemampuan untuk melakukan tugas sehari-hari dan merawat diri sendiri secara bertahap berkurang.

Mempengaruhi faktor risiko

Faktor risiko terkuat untuk penyakit Alzheimer adalah hal-hal yang tidak bisa kita ubah. Ini adalah: usia, riwayat keluarga, dan gen yang diwariskan.
Namun, ada semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa kita dapat mengubah kekuatan faktor-faktor risiko ini - dengan menerapkan strategi gaya hidup sehat.
Strategi ini termasuk mengikuti diet yang sehat, melanjutkan aktivitas sosial, tidak merokok, menghindari terlalu banyak alkohol, dan aktif secara fisik dan mental.
The temuan terbaru , yang sekarang fitur dalam jurnal Alzheimer & Dementia , menambah bukti ini dan menyarankan bahwa hal itu berlaku bahkan untuk bentuk penyakit Alzheimer yang dimulai awal dalam kehidupan.
Para peneliti menganalisis data pada 275 orang penelitian DIAN, rata-rata usia 38,4 tahun, semuanya memiliki gen yang bermutasi untuk ADAD.
Dari orang-orang ini, 156 "aktif-tinggi" - yaitu, mereka melakukan lebih dari 150 menit yang disarankan, atau 2,5 jam, per minggu latihan seperti berjalan, berenang, aerobik, dan berlari. The "rendah aktif" yang melakukan kurang.

'Gaya hidup aktif secara fisik dapat dicapai'

Para peneliti tidak mengukur intensitas latihan tetapi menyatakan bahwa jenis dan seberapa sering itu dilakukan dikonfirmasi oleh keluarga atau teman.
Ketika mereka menganalisis data pada aktivitas fisik dan hasil tes fungsi kognitif dan lainnya dan biomarker penyakit Alzheimer, tim menemukan bahwa melakukan lebih dari 150 menit latihan yang direkomendasikan per minggu terkait dengan "kognisi yang secara signifikan lebih baik dan kurang penyakit Alzheimer." "
Tes fungsi kognitif dan lainnya termasuk Mini-Mental State Examination dan Clinical Dementia Rating Sum of Boxes. Individu yang lebih aktif mendapatkan skor lebih baik pada tes ini dan juga memiliki tingkat protein tau dan biomarker yang lebih rendah dalam cairan serebrospinal mereka. Penumpukan protein tau di otak adalah ciri khas penyakit Alzheimer.
Para peneliti mencatat bahwa 70 persen dari individu ADAD dalam studi DIAN mencapai 150 menit per minggu kegiatan yang direkomendasikan oleh badan seperti American College of Sports Medicine dan World Health Organization (WHO).
Para penulis menyimpulkan:
"Oleh karena itu, gaya hidup aktif secara fisik dapat dicapai dan dapat memainkan peran penting dalam menunda perkembangan dan perkembangan ADAD. Individu dengan risiko genetik untuk demensia harus dikonseling untuk mengejar gaya hidup aktif secara fisik."

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Latihan dapat bermanfaat bagi serangan awal Alzeimer"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel