Kanker ovarium: Pil kontrasepsi baru dapat menurunkan risiko

KUTULIS INFOSebuah penelitian skala besar baru yang diterbitkan dalam The BMJ menunjukkan bahwa pil KB yang lebih baru dapat secara signifikan mengurangi risiko kanker ovarium di kalangan wanita muda.

Kanker ovarium: Pil kontrasepsi baru dapat menurunkan risiko

Di Amerika Serikat, kanker ovariummemiliki tingkat kematian tertinggi dari semua kanker ginekologi , menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).
Pada tahun 2014, misalnya, lebih dari 21.000 kasus baru kanker ovarium terjadi, setidaknya 14.000 di antaranya mengakibatkan kematian.
Sebelumnya penelitian telah menyarankan bahwa kombinasi kontrasepsi oral - yaitu, kontrol kelahiran pil yang mengandung estrogen dan progestogen - dapat menurunkan risiko kanker ovarium pada wanita usia reproduksi.
Selain itu, efek menguntungkan ini berlangsung selama bertahun-tahun setelah wanita menghentikannya, catat penelitian.
Namun, hasil sebelumnya ini diterapkan pada kontrasepsi yang lebih tua yang memiliki jumlah estrogen lebih tinggi dan mengandung bentuk progestogen yang lebih tua. Sedikit yang diketahui tentang efek dari pil yang lebih baru.
Penelitian baru bertujuan untuk mengisi kesenjangan pengetahuan ini dengan mempelajari efek dari pil KB yang lebih baru terhadap risiko kanker ovarium.
Lisa Iversen, seorang peneliti dengan Institut Ilmu Kesehatan Terapan di Universitas Aberdeen di Inggris, memimpin penelitian baru ini . Dia juga penulis yang sesuai dari kertas itu.

Mempelajari kontrasepsi dan kanker ovarium

Iversen dan rekan memeriksa data yang tersedia di hampir 1,9 juta wanita Denmark yang berusia antara 15 dan 49 tahun.
Para peneliti melihat beberapa basis data nasional Denmark dan menyelidiki efek dari kontrasepsi hormonal kombinasi dan progestogen.
Para wanita dikelompokkan menjadi "tidak pernah pengguna" - yaitu, wanita yang belum diresepkan kontrasepsi hormonal - "pengguna saat ini atau baru" - menggambarkan wanita yang baik mengambil pil KB atau telah berhenti mengambil mereka hingga 1 tahun sebelumnya - dan, akhirnya, "mantan pengguna" - yaitu, wanita yang telah berhenti menggunakan lebih dari 1 tahun sebelum penelitian.
Sekitar 86 persen kontrasepsi oral yang digunakan wanita adalah pil kombinasi.
Para peneliti memperhitungkan faktor-faktor seperti usia wanita dan berapa kali mereka hamil; mereka juga menerapkan apa yang disebut model regresi Poisson untuk menganalisis risiko kanker ovarium secara statistik di antara kelompok-kelompok yang berbeda.

Pil mencegah 21 persen kanker ovarium

Para peneliti menyimpulkan bahwa wanita yang tidak pernah menggunakan kontrasepsi hormonal memiliki insiden tertinggi kanker ovarium.
Secara khusus, para peneliti menemukan 7,5 kasus per 100.000 orang-tahun di antara para wanita yang tidak pernah menggunakan pil KB, sedangkan pada kelompok wanita yang tersisa, kejadiannya adalah 3,2 per 100.000 orang-tahun.
Ini berarti, para penulis menjelaskan, bahwa "penggunaan kontrasepsi hormonal mencegah 21 [persen] kanker ovarium dalam populasi penelitian."
Iversen dan rekan menyimpulkan, "Penggunaan kontrasepsi hormonal gabungan kontemporer dikaitkan dengan penurunan risiko kanker ovarium pada wanita usia reproduksi - efek yang terkait dengan durasi penggunaan, yang berkurang setelah berhenti digunakan."
"Berdasarkan hasil kami, kontrasepsi hormonal gabungan kontemporer masih terkait dengan penurunan risiko kanker ovarium pada wanita usia reproduksi, dengan pola yang mirip dengan yang terlihat dengan produk oral kombinasi yang lebih tua."
Lisa Iversen dkk.
Para peneliti tidak menemukan bukti yang signifikan tentang perbedaan antara merek kontrasepsi, mereka juga tidak dapat menentukan apakah pil progestogen saja memiliki efek menguntungkan yang sama.

"[T] di sini adalah bukti yang tidak cukup untuk menyarankan perlindungan serupa di antara pengguna eksklusif produk progestogen saja," tulis para penulis.
Iversen dan rekan juga mengingatkan bahwa penelitian ini tidak dapat membangun hubungan sebab-akibat.Namun, mereka menyoroti fakta bahwa hasil mendukung penelitian sebelumnya pada pil KB yang lebih tua.
Kontrasepsi oral tetap sangat populer di seluruh dunia dan di AS Perkiraan dari 2014 menunjukkan bahwa lebih dari 9.500.000 wanita usia reproduksi telah menggunakan pil pada bulan lalu.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Kanker ovarium: Pil kontrasepsi baru dapat menurunkan risiko"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel