Bagaimana makan jamur dapat meningkatkan kontrol gula darah

KUTULIS INFOSebuah studi baru melihat bagaimana makan jenis jamur yang umum dapat mempengaruhi glukosa, atau gula darah, regulasi. Hasilnya mungkin memiliki implikasi untuk mengelola diabetes dan kondisi metabolisme lainnya, seperti obesitas.


Para peneliti yang bekerja di berbagai departemen di Pennsylvania State University baru-baru ini melakukan penelitian pada tikus.
Mereka ingin menyelidiki efek jamur kancing putih ( Agaricus bisporus ) sebagai prebiotik.

Baca Juga : Pestisida dapat meningkatkan risiko autisme
Prebiotik adalah zat, sering berasal dari makanan yang kita cerna, yang mendukung aktivitas mikroorganisme dalam usus, dan yang dapat meningkatkan pertumbuhan bakteri menguntungkan.
Bagaimana makan jamur dapat meningkatkan kontrol gula darah

Dalam model tikus, para ilmuwan mampu memetakan bagaimana jamur kancing putih memodifikasi mikrobiota usus, yang pada akhirnya mengarah pada perbaikan regulasi glukosa pada sistem tikus.
"Mengelola glukosa lebih baik memiliki implikasi untuk diabetes , serta penyakit metabolik lainnya," kata rekan penulis studi Margherita Cantorna.
Pada diabetes, tubuh kita tidak menghasilkan cukup hormon insulin , yang membantu mengatur kadar gula darah. Insulin membantu memindahkan glukosa dari darah dan ke dalam sel, untuk memberi mereka energi. Ini juga menempatkan kelebihan glukosa "ke dalam penyimpanan," sehingga untuk berbicara, sehingga dapat diubah menjadi energi sebagaimana diperlukan.
Para peneliti ingin melihat apakah jamur kancing putih dapat mempengaruhi produksi glukosa dalam tubuh, dan jika demikian, bagaimana.Mereka melaporkan temuan merekadalam sebuah makalah yang sekarang diterbitkan di Journal of Functional Foods .

Jamur mengubah mikrobioma usus

Cantorna dan timnya bekerja dengan dua jenis tikus: satu dengan mikrobioma usus biasa, dan satu dibesarkan untuk tidak memiliki mikrobioma usus dan sepenuhnya bebas kuman. Yang terakhir bertindak sebagai kelompok kontrol.
Para peneliti memberi makan semua tikus satu porsi sehari-hari jamur kancing putih, yang setara dengan sekitar 3 ons jamur per hari untuk manusia.
Mereka menemukan bahwa tikus dengan mikrobioma usus mengalami perubahan dalam populasi mikroba usus. Secara khusus, nyali mereka menghasilkan lebih banyak asam lemak rantai pendek, seperti propionat yang disintesis dari suksinat.
Cantorna dan rekan-rekannya percaya bahwa memakan jamur kancing putih memicu reaksi dalam mikrobioma usus yang mengarah pada pertumbuhan jenis bakteri tertentu, seperti Prevotella, yang, pada gilirannya, meningkatkan produksi propionat dan suksinat.
Ini, para ilmuwan menjelaskan, dapat mengubah ekspresi gen tertentu yang terlibat dalam produksi glukosa, juga dikenal sebagai "glucogenesis."
"Anda dapat membandingkan tikus dengan mikrobiota dengan tikus bebas kuman untuk mendapatkan gambaran tentang kontribusi mikrobiota," kata Cantorna.
"Ada perbedaan besar dalam jenis metabolit yang kami temukan di saluran pencernaan," lanjutnya, "serta di hati dan serum [darah], dari hewan yang diberi jamur yang memiliki mikrobiota [dibandingkan dengan] yang tidak 't. "

Memahami bagaimana diet memengaruhi metabolisme

Temuan menunjukkan bahwa jamur kancing putih, sebagai makanan prebiotik, dapat digunakan di masa depan untuk mengelola diabetes, karena peran yang tampaknya mereka mainkan dalam glukogenesis.
Selain itu, Cantorna dan tim mencatat bahwa studi baru mereka menegaskan hubungan penting antara makanan dalam makanan kita dan populasi bakteri di usus kita.
"Cukup jelas bahwa hampir semua perubahan yang Anda buat untuk diet, mengubah mikrobiota."
Margherita Cantorna
Sementara penelitian ini dilakukan pada tikus dengan berat badan normal, para peneliti menjelaskan bahwa mereka juga tertarik untuk menguji efek dari makanan prebiotik ini pada tikus dengan obesitas .

Baca Juga : Pendidikan dapat menyebabkan kepicikan
Ini akan menjadi langkah pertama menuju akhirnya memperluas penelitian ini kepada peserta manusia, dengan harapan bahwa hal itu akan mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana diet harian kita berdampak pada proses metabolisme dan mempengaruhi pencegahan atau pengembangan kondisi kesehatan tertentu.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel