July 14, 2018

Bahkan tekanan kecil membuat Anda berisiko terkena penyakit kronis

KUTULIS INFOBerurusan dengan kecemasan, depresi, dan stres pada tingkat yang kuat untuk waktu yang lama dapat mempengaruhi kesehatan fisik jangka panjang kita. Tetapi bagaimana jika kita terpapar dengan tingkat tekanan psikologis yang rendah? Apakah itu masih membahayakan kesejahteraan kita? Menurut sebuah penelitian baru, jawabannya adalah "ya."


"Meskipun hubungan antara distres yang signifikan dan timbulnya arthritis , [gangguan obstruktif paru kronis], penyakit kardiovaskular, dan diabetesadalah mapan," kata Prof Catharine Gale, dari University of Southampton di Inggris, "ada kesenjangan signifikan dalam pengetahuan mengenai hubungan antara tingkat kesulitan yang rendah dan sedang dan perkembangan kondisi kronis. "
Bersama Kyle McLachlan, di Universitas Edinburgh di Inggris, Prof Gale melakukan penelitian yang menyelidiki apakah paparan gangguan psikologis rendah dan sedang - yang mencakup gejala kecemasan dandepresi - dapat meningkatkan risiko mengembangkan penyakit kronis.
The hasil , yang kini telah diterbitkan dalam Journal of Psychosomatic Penelitian , menunjukkan bahwa kita tidak perlu mengalami banyak kesusahan agar kesehatan fisik kita akan terancam. Sedikit kesulitan akan mencukupi, kata para penulis.
Bahkan tekanan kecil membuat Anda berisiko terkena penyakit kronis

Mengurangi kesusahan dapat mencegah timbulnya penyakit

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis data yang relevan yang dikumpulkan dari 16.485 orang dewasa untuk jangka waktu 3 tahun. Prof Gale dan McLachlan memperoleh informasi ini menggunakan Studi Rumah Tangga Inggris Longitudinal , yang mengumpulkan data mengenai status kesehatan, kesejahteraan, dan kondisi hidup - antara lain - dari warga Inggris.
Mereka secara khusus mencari hubungan antara tekanan psikologis dan pengembangan empat penyakit kronis: diabetes, arthritis, penyakit paru-paru, dan penyakit kardiovaskular.
Mereka juga menyelidiki apakah hubungan semacam itu dapat dijelaskan oleh faktor-faktor yang dapat dimodifikasi seperti kebiasaan makan, olahraga, atau merokok, atau oleh status sosial ekonomi peserta.
Studi Prof. Gale dan McLachlan menemukan bahwa, terlepas dari fakta bahwa mereka tidak dianggap signifikan secara klinis, bahkan tingkat rendah hingga sedang mengalami kesulitan dapat meningkatkan risiko untuk kondisi kronis di kemudian hari.
"Temuan kami menunjukkan bahwa tingkat kesulitan yang rendah sekalipun, di bawah tingkat yang biasanya dianggap signifikan secara klinis, tampaknya meningkatkan risiko mengembangkan penyakit kronis, sehingga intervensi untuk mengurangi gejala kecemasan dan depresi dapat membantu mencegah timbulnya penyakit ini untuk beberapa orang." orang-orang."
Prof. Catharine Gale
Dibandingkan dengan orang yang melaporkan tidak ada gejala tekanan psikologis, mereka yang melaporkan tingkat stres rendah adalah 57 persen lebih mungkin untuk mengembangkan radang sendi.
Juga, mereka yang mengalami tingkat kesulitan sedang adalah 72 persen lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi ini, dan orang yang melaporkan tingkat kesulitan tinggi adalah 110 persen lebih mungkin.
Hubungan serupa juga ditemukan untuk penyakit kardiovaskular dan penyakit paru-paru (khususnya, penyakit paru obstruktif kronik [PPOK]).
Bahkan, orang dengan tingkat kesulitan rendah adalah 46 persen lebih mungkin untuk mengembangkan masalah kardiovaskular, mereka dengan tingkat sedang memiliki risiko 77 persen lebih tinggi, dan mereka yang terkena tingkat kesulitan tinggi memiliki risiko 189 persen lebih tinggi.
Untuk penyakit paru-paru, risiko tidak meningkat pada orang yang melaporkan tingkat stres rendah, tetapi meningkat sebesar 125 persen pada mereka dengan tingkat stres sedang, dan 148 persen pada orang dengan tingkat stres tinggi.
Namun, para peneliti tidak menemukan hubungan yang signifikan antara tekanan psikologis dan perkembangan diabetes.

'Implikasi kesehatan masyarakat yang cukup besar'

Para peneliti mencatat bahwa hasil studi baru dapat mengubah cara di mana kebijakan kesehatan masyarakat mempertimbangkan faktor risiko untuk penyakit kronis.
"Temuan ini memiliki implikasi klinis dan kesehatan masyarakat yang cukup besar," jelas Prof Gale.
"Screening for distress," ia menjelaskan, "dapat membantu untuk mengidentifikasi mereka yang berisiko mengembangkan radang sendi, COPD, dan penyakit kardiovaskular, sementara intervensi untuk memperbaiki marabahaya dapat membantu mencegah dan membatasi perkembangan penyakit, bahkan untuk orang dengan tingkat kesulitan rendah. . "
Distress adalah faktor risiko yang berpotensi dimodifikasi, jadi jika link yang ditemukan oleh penelitian ini dikonfirmasi oleh penelitian lebih lanjut, itu bisa menunjukkan jalur baru dalam hal strategi pencegahan untuk penyakit kronis.
Prof Cyrus Cooper, direktur Unit Epidemiologi Lifecourse di Dewan Penelitian Medis Inggris, percaya bahwa temuan Prof. Gale dan McLachlan memiliki "potensi untuk memiliki dampak besar pada pengembangan dan manajemen penyakit kronis."

Baca juga : Anda tidak harus menjadi 'vegetarian murni' untuk memetik manfaatnya

Dr Iain Simpson, mantan presiden British Cardiovascular Society, menyatakan bahwa "penyakit kardiovaskular tetap menjadi salah satu penyebab utama kematian dan kecacatan," jadi "pengetahuan yang tertekan, bahkan pada tingkat rendah, juga merupakan faktor risiko adalah sebuah temuan penting yang dapat memiliki implikasi klinis yang signifikan. "
Advertisement

No comments:

Post a Comment