Tujuh penyebab lidah berwarna hijau

KUTULIS INFO Adalah hal yang umum untuk memiliki lidah hijau setelah makan atau minum sesuatu dengan pewarna makanan hijau, tetapi perubahan warna yang tidak dapat dijelaskan dapat menjadi pertanda masalah mendasar.
Infeksi atau pertumbuhan berlebih dari kuman tertentu sering menjadi penyebab lidah hijau, meskipun ada penyebab lain juga. Gejala lidah hijau biasanya akan hilang setelah mengobati kondisi yang mendasarinya.
Dalam artikel ini, kami melihat kondisi yang menyebabkan lidah menjadi hijau, pilihan pengobatan, dan kapan harus ke dokter.

Tujuh penyebab lidah berwarna hijau

Penyebab
Beberapa kondisi dapat menyebabkan lidah hijau, termasuk:

1. Sariawan oral
Dalam beberapa kasus, penumpukan kuman atau kebersihan mulut yang buruk dapat menyebabkan infeksi Candida .
Candida albicans adalah ragi alami yang biasanya diimbangi oleh bakteri lain. Sariawan mulut terjadi ketika ragi ini tumbuh tidak terkontrol di dalam mulut dan di lidah.
Sariawan mulut biasanya memberi lidah penampilan yang keputih-putihan atau putih, tetapi itu bisa berubah menjadi hijau seiring waktu, tergantung pada bagaimana infeksi berkembang. Sariawan lendir juga menyebabkan:
  • benjolan atau perubahan tekstur pada lidah atau amandel
  • sakit di mulut
  • kesulitan atau nyeri saat menelan
  • pendarahan dari benjolan jika dikeruk oleh makanan, gigi, atau sikat gigi
Sariawan mulut umumnya terjadi pada bayi yang sedang menyusui. Ini dapat menyebabkan lidah berubah warna, serta gejala termasuk iritabilitas dan kesulitan makan.

2. Leukoplakia
Leukoplakia menyebabkan bercak putih di mulut atau di lidah, yang bisa menjadi hijau atau berubah warna seiring waktu. Leukoplakia sering dikaitkan dengan penggunaan alkohol atau tembakau.
Leukoplakia biasanya tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak berbahaya. Dokter akan tetap ingin memantau secara teratur karena leukoplakia dapat berubah menjadi kanker dalam beberapa kasus.

3. Lidah berbulu
Lidah berbulu adalah kondisi yang tidak berbahaya yang menyebabkan tekstur dan penampilan lidah berubah. Ini terjadi karena penumpukan sel keratin, yang merupakan protein yang juga membentuk rambut manusia. Penumpukan ini bisa memberi lidah tekstur kasar dan berbulu.
Permukaan kasar ini juga menyediakan area yang sangat baik untuk bakteri dan jamur untuk berkembang biak, yang juga bisa menyebabkan lidah hijau.
Lidah berbulu lebih sering terjadi pada orang yang lebih tua daripada orang lain, meskipun dapat terjadi pada usia berapa pun. Lidah berbulu dapat menyebabkan gejala lain, termasuk:
  • rasanya aneh di lidah
  • sensasi menggelitik atau tersedak yang mungkin bertambah parah saat menelan
  • bau mulut
  • kesulitan mencicipi makanan atau perubahan selera
Faktor-faktor yang berkontribusi pada lidah rambut termasuk kebersihan mulut yang buruk, penggunaan obat-obatan tertentu, seperti antibiotik , atau tembakau dan kafein.

4. Bahasa Geografis
Lidah geografis adalah kondisi tidak berbahaya yang menyebabkan bercak tidak teratur muncul di lidah. Bintik-bintik ini sering muncul sebagai titik merah gelap dengan batas putih yang dibesarkan pada awalnya, tetapi mereka dapat berubah warna dari waktu ke waktu.
Lesi ini juga dapat berubah bentuk atau lokasi dari waktu ke waktu dan dapat menghilang dan sering muncul kembali.
Lidah geografis dapat menyebabkan gejala lain, seperti rasa panas di mulut atau ketidaknyamanan saat makan, terutama ketika makan makanan pedas atau asam.
Lidah juga bisa menjadi sangat sensitif terhadap bahan kimia dalam produk lisan dan asap tembakau.

5. Lichen planus
Lichen planus adalah gangguan sistem kekebalan yang dapat menyebabkan ruam dan perubahan warna pada lidah. Lidah biasanya berubah keputih-putihan tetapi dapat mengembangkan warna hijau jika bakteri atau jamur mulai tumbuh. Beberapa produk oral, makanan, dan minuman mungkin juga bertanggung jawab atas perubahan warna.
Lichen planus juga dapat menyebabkan lesi putih di mulut, yang dapat berubah warna tergantung pada makanan apa yang dimakan seseorang dan apakah bakteri mulai berkembang biak. Lesi ini mungkin menyakitkan dan sering menimbulkan sensasi terbakar di mulut.

6. Sifilis
Sifilis adalah infeksi bakteri yang dapat ditularkan secara seksual atau ditularkan dari ibu ke anak selama kehamilan.
Jika seseorang mengidap sifilis dari seks oral, mereka mungkin mengalami sakit di lidah yang dapat berubah warna seiring waktu. Jika tidak ditangani, beberapa luka dapat muncul di mulut. Dokter biasanya meresepkan penicillin untuk mengobati sifilis.

7. Kanker mulut
Meskipun jauh lebih jarang daripada infeksi oral kanker mulut juga dapat menyebabkan gejala serupa. Salah satu tanda kanker mulut adalah luka terbuka atau lesi di lidah yang tidak sembuh.
Rasa sakit ini dapat berubah warna tergantung pada produk oral yang digunakan seseorang dan makanan dan minuman yang mereka konsumsi, atau jika bakteri mulai mengumpulkan.
Kanker mulut sering menyebabkan gejala lain, termasuk:
  • daerah tumbuh atau tidak rata di lidah
  • sakit lidah terus-menerus
  • pendarahan di lidah atau gusi tanpa penyebab yang diketahui
  • gigi yang gembur
  • penurunan berat badan tanpa alasan
  • tambalan berwarna di lidah yang mungkin hijau, putih, atau merah muda
  • mati rasa atau kesemutan di bibir, dagu, atau leher
  • sakit tenggorokan atau rahang yang terus-menerus

Penyebab lainnya
Penyebab lain yang mungkin untuk lidah hijau meliputi:
  • kebersihan gigi yang buruk
  • antibiotik
  • tenggorokan atau infeksi saluran pernapasan bagian atas yang menyebar ke lidah
  • debit dari tindikan lidah yang terinfeksi
  • penggunaan narkoba terlarang
  • perubahan warna sementara yang disebabkan oleh pewarna makanan di permen, permen, atau produk kebersihan mulut
  • perubahan warna sementara yang disebabkan oleh suplemen atau makanan yang mengandung klorofil

Diagnosa
Kadang-kadang, dokter dapat mendiagnosis penyebab lidah hijau dengan pemeriksaan visual sederhana. Seorang dokter juga akan bertanya kepada seseorang tentang gejala mereka dan mungkin mencari tanda-tanda lain dari infeksi.
Biopsi sering hanya diperlukan jika dokter mencurigai adanya kemungkinan kanker di suatu tempat di lidah. Mereka juga dapat menggunakan satu atau lebih tes pencitraan untuk melihat apakah sel kanker telah menyebar.

Pengobatan
Perawatan untuk lidah hijau akan bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasari. Dokter dapat merekomendasikan antibiotik jika mereka yakin lidah hijau disebabkan oleh bakteri.
Jika dokter mencurigai infeksi jamur, mereka dapat merekomendasikan obat antijamur, seperti nistatin, flukonazol, atau klotrimazol.
Leukoplakia oral dapat diobati dengan vitamin A atau retinoid, tetapi pengobatan tidak selalu menyelesaikan gejala.
Antihistamin atau kortikosteroid dapat membantu mengobati peradangan di lidah atau mulut. Obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas, seperti ibuprofen (Advil) atau acetaminophen (Tylenol), juga dapat memberikan beberapa bantuan, tergantung pada gejala seseorang.
Perawatan untuk pengobatan kanker mulut bervariasi antara individu dan mungkin termasuk perubahan nutrisi, kemoterapi , dan pembedahan.
Dalam semua kasus lidah hijau, kebersihan mulut yang baik sangat penting untuk mendukung upaya perawatan. Langkah-langkah yang dapat dilakukan seseorang untuk mendorong penyembuhan meliputi:
  • menyikat gigi dan lidah secara teratur
  • flossing setiap hari untuk mengurangi bakteri di sikat mulut dan flossing dengan lembut untuk menghindari menyebabkan luka di mulut
  • menghindari obat kumur yang mengandung bahan kimia keras atau tingkat alkohol tinggi
  • berkumur secara teratur dengan air asin
  • minum banyak air
Beberapa dokter mungkin juga merekomendasikan mengonsumsi makanan atau suplemen probiotik untuk meningkatkan jumlah bakteri baik dalam tubuh.

Tongue menggores
Memotong lidah juga dapat membantu mengurangi jumlah kuman di lidah dan di mulut yang berkontribusi pada masalah mulut.
Pengelupasan lidah bukan obat untuk lidah hijau tetapi dapat membantu mendukung obat yang direkomendasikan dokter atau rencana perawatan.
Tongue scraping dapat bekerja paling baik ketika ditambahkan ke rutinitas kebersihan mulut sehari-hari, bersama dengan menyikat gigi dan flossing.
Sebaiknya tanyakan kepada dokter atau dokter gigi tentang pengikisan lidah sebelum memulai, karena mungkin tidak membantu dalam setiap kasus.

Kapan harus ke dokter
Ketika tidak disebabkan oleh pewarnaan sementara dari pewarna makanan, lidah hijau sering menjadi pertanda berlebihnya kuman berbahaya di dalam mulut.
Apakah ini adalah pertumbuhan berlebih ragi atau jenis infeksi lain, penting untuk menemui dokter untuk pengobatan jika perubahan warna tidak sembuh dalam beberapa hari atau hilang dan kembali.
Banyak kasus lidah hijau membutuhkan perawatan medis. Mengikuti rencana perawatan yang ditetapkan oleh dokter adalah cara terbaik untuk menyelesaikan masalah yang mendasarinya.

0 Response to "Tujuh penyebab lidah berwarna hijau"

Post a Comment