Perbedaan Genetik dalam Jenis Limfoma

KUTULIS INFO - Dalam langkah besar menuju peningkatan pengobatan untuk limfoma, para peneliti telah mempublikasikan informasi yang menunjukkan sub-tipe genetik dari penyakit ini dapat diidentifikasi dan digunakan untuk membantu dokter menyesuaikan perawatan dengan pasien individu.

The Penelitian yang diterbitkan April 12, 2018 di New England Journal of Medicine , dipimpin oleh para peneliti di Pusat Penelitian Kanker di National Cancer Institute dan mewakili bertahun-tahun penelitian untuk lebih memahami mutasi gen dan ekspresi gen berbagai ditemukan di limfoma pasien. Informasi itu dapat membantu menjelaskan mengapa pengobatan berhasil pada beberapa pasien dan gagal pada yang lain.

Penelitian ini juga menggerakkan bidang lebih dekat ke sistem pengklasifikasian kanker dengan tanda tangan molekuler unik mereka daripada jenis kanker generik atau organ di mana tumor muncul.

“Cara kami melakukannya secara tradisional adalah mengelompokkan orang-orang bersama berdasarkan beberapa jenis kriteria, seperti bagaimana kanker terlihat di bawah mikroskop,” kata Louis M. Staudt, MD, PhD , penulis utama studi yang bekerja untuk Pusat Penelitian Kanker National Cancer Institute di Bethesda, Maryland. “Alat kami jauh lebih tajam sekarang, dan mereka menjadi semakin tersedia. Pilihan pengobatan dapat diinformasikan oleh sains baru sekarang. ”


Perbedaan Genetik dalam Jenis Limfoma

Berbagai Respons Pengobatan yang Berbeda dalam Diagnosis yang Sama

Dalam studi tersebut, peneliti mengidentifikasi subtipe genetika dari jenis limfoma yang disebut diffuse large B-cell (DLBCL). Ini adalah jenis limfoma yang paling umum, dan meskipun agresif, banyak pasien diobati secara efektif. Namun para dokter telah lama bingung oleh mengapa pengobatan - kombinasi kemoterapi dan antibodi monoklonal yang disebut Rituxan (rituximab) - bekerja pada beberapa pasien dan tidak yang lain.

Studi menunjukkan bahwa ada dua subtipe yang berbeda dari kanker DLBCL yang memiliki pola ekspresi gen yang berbeda, dijuluki seperti sel B-sel yang diaktifkan dan pusat germinal seperti sel B. Para pasien dengan penyakit B-sel yang teraktivasi memiliki tingkat ketahanan hidup yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan pusat germinal B-cell-like: 40 persen dibandingkan dengan rata-rata kelangsungan hidup 75 persen.

Tetapi bahkan pasien dengan penyakit germinal seperti B-cell-like dapat mengalami kekambuhan kanker, kata Dr. Staudt. Penelitian ini bertujuan untuk mencoba menjelaskan berbagai hasil.

"Motivasi adalah, wah, jika kita bisa melakukan ekspresi gen dan mempelajari mutasi dan kelainan gen lainnya, mungkin kita bisa mendefinisikan lebih jelas subset pasien yang akan merespon lebih baik terhadap terapi," katanya.

Memilah Variasi Halus dalam Jenis Tumor

Peneliti mengevaluasi sampel tumor dari 574 pasien dengan DLBCL, menganalisis perubahan gen dan ekspresi gen. Mereka mengidentifikasi empat subtipe genetik utama, masing-masing ditandai dengan tanda genetik spesifik. Pasien dengan subtipe yang dijuluki BN2 dan EZB cenderung merespon secara efektif terhadap pengobatan sementara pasien dengan subtipe MCD dan N1 tidak. Studi ini menunjukkan bahwa beberapa subtipe terjadi pada sub-grup B-sel-seperti yang serupa dan sub-grup B-sel seperti sel yang diaktivasi. Itu berarti bahwa seorang pasien dapat memiliki subtipe penyakit yang "buruk", seperti diaktifkan seperti sel B, namun masih memiliki subtipe genetik "baik", seperti BN2, yang menunjukkan bahwa pengobatan akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bekerja.

Pedoman yang berisi informasi molekuler baru dapat membantu dokter memilih kemoterapi dan rituximab untuk pasien dengan subtipe responsif saat membimbing pasien lain untuk uji klinis yang dapat membantu mereka. Selain itu, pemahaman yang berkembang dari genetika DLBCL juga akan mengarahkan para peneliti menuju perawatan berdasarkan mutasi genetik yang dapat membuat pengobatan lebih efektif.

Sebagai contoh, sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Juli 2015 dalam jurnal Nature Medicine menunjukkan bahwa pasien dengan sel B-sel seperti DLBCL memiliki hasil yang lebih baik ketika diobati dengan obat Imbruvica (ibrutinib) , terapi yang ditargetkan, dibandingkan dengan pasien dengan pusat germinal B- penyakit seperti sel. Terapi yang ditargetkan mengatasi dasar-dasar biologis penyakit untuk memperbaiki cacat dan melumpuhkan pertumbuhan kanker. Terapi-terapi ini kadang lebih dapat ditoleransi daripada kemoterapi, yang merupakan perawatan sistemik yang menyebabkan berbagai macam efek samping.

“Kami sampai pada titik menemukan subset ini dari pasien di mana kami memiliki pilihan perawatan menarik yang tersedia,” kata Staudt. “Idenya adalah untuk melakukan ini untuk semua pasien - untuk mengambil subset satu per satu: Obat ini untuk subset ini dan obat lain untuk subset lainnya. Itu mungkin cara baru kami mengklasifikasikan limfoma. ”

Haruskah Semua Pasien Limfoma Menderita Tumor

Penelitian ini juga menimbulkan pertanyaan apakah semua pasien limfoma harus menjalani tes untuk mengidentifikasi karakteristik genetik yang unik dari tumor. Itu adalah sesuatu yang harus didiskusikan oleh pasien individu dengan onkolog mereka, kata Staudt.

"Kami masih dalam fase perkembangan yang sangat cepat dalam penelitian kanker," kata Staudt. “Tidak ada obat untuk setiap mutasi. Anda bisa mendapatkan tes ini dan pilihan terbaik untuk Anda mungkin masih mendapatkan kemoterapi. ”

Tetapi penelitian ini bergerak sangat cepat menuju mengklasifikasikan subtipe tumor dan menemukan terapi presisi yang mengatasi subtipe tersebut, katanya. “Pertama-tama kita harus mengerti. Jika kita tidak mengerti, kita tidak bisa rasional tentang bagaimana kita mendekati pengobatan. Kami sedang mengerjakan ini sekeras mungkin dan secepat yang kami bisa. ”

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel