Pemanis buatan dapat merusak pembuluh darah

KUTULIS INFOKita tahu bahwa gula, yang dikonsumsi dalam jumlah besar, meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan. Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa pemanis buatan mungkin memiliki konsekuensi yang serupa, tetapi melalui jalur biokimia yang benar-benar berbeda. Selama beberapa tahun terakhir, asupan gula berlebihan secara meyakinkan dipasangkan dengan obesitas diabetes , dan penyakit kardiovaskular - yang semuanya sekarang terikat kuat pada konsumsi berlebihan gula.
Karena reputasi manis gula semakin mantap, pemanis buatan mengambil kesempatan untuk menjadi terkenal.
Saat ini, puluhan ribu produk termasuk pemanis buatan, menjadikan mereka salah satu bahan tambahan makanan yang paling banyak digunakan di dunia. Dengan nol kalori , mereka membuat minuman diet dan camilan berkalori rendah yang cukup manis untuk dinikmati bahkan oleh konsumen yang paling banyak mengandung gula.
Tapi, seperti yang sering dikatakan, "semua kilau itu bukan emas." Semakin banyak penelitian yang diterbitkan yang menolak gambar yang lebih putih dari pemanis buatan. Bukti sekarang meningkat bahwa mengkonsumsi sejumlah besar bahan kimia ini juga bisa menyebabkan obesitas dan gangguan metabolisme.
Temuan dari studi terbaru untuk membuang lumpur pada pemanis buatan dipresentasikan pada konferensi Experimental Biology 2018 , yang diadakan di San Diego, CA, kemarin.
Penelitian ini dipimpin oleh Brian Hoffmann, Ph.D., asisten profesor di Departemen Teknik Biomedis di Marquette University dan Medical College of Wisconsin di Milwaukee.

Pemanis buatan dapat merusak pembuluh darah

Tampilan segar pada pemanis
Hoffmann menjelaskan mengapa topik ini menarik minatnya, dengan mengatakan, "Terlepas dari penambahan pemanis buatan non-kalori untuk diet kita sehari-hari, masih ada peningkatan drastis pada obesitas dan diabetes."
Studi ini adalah eksplorasi paling mendalam - sampai saat ini - perubahan biokimia yang dilakukan oleh pemanis buatan dalam tubuh. Untuk mencapai tingkat detail ini, mereka menggunakan teknik yang disebut metabolmik throughput yang tidak bias.
Metabolomik mengacu pada studi tentang produk metabolisme dalam sel, jaringan, dan hewan.
Mereka ingin memahami bagaimana gula dan pemanis berdampak pada lapisan pembuluh darah - endotelium vaskular - di kedua kultur sel dan tikus.
Jadi, mereka fokus pada dua gula (glukosa dan fruktosa) dan aspartam pemanis nol kalori dan acesulfame potassium Untuk membandingkan senyawa-senyawa yang sama-sama manis namun bertenaga secara calo, mereka memberi mereka makan untuk tikus dan menilai mereka setelah 3 minggu.
Menariknya, percobaan menunjukkan bahwa gula dan pemanis buatan sama-sama merusak cara kerja pembuluh darah. Tapi, gangguan ini dicapai dengan berbagai cara:
"
Dalam penelitian kami, baik gula maupun pemanis buatan tampaknya menunjukkan efek negatif terkait dengan obesitas dan diabetes, meskipun melalui mekanisme yang sangat berbeda satu sama lain. "
-
Brian Hoffmann, Ph.D.
Para penulis menyimpulkan bahwa perubahan vaskular yang mereka amati "mungkin penting selama onset dan perkembangan diabetes dan obesitas."

Perubahan biokimia
Baik gula dan pemanis buatan menghasilkan perubahan dalam tingkat lemak, asam amino, dan bahan kimia lainnya dalam darah tikus. Secara khusus, pemanis buatan tampaknya mengubah cara tubuh memproses lemak dan mendapatkan energinya.
Pekerjaan lebih lanjut sekarang akan diperlukan untuk mengungkap apa arti perubahan ini dalam jangka panjang.
Juga, potasces acesulfame ditemukan secara perlahan menumpuk di dalam tubuh. Pada konsentrasi yang lebih tinggi, kerusakan pembuluh darah lebih parah.
"Kami mengamati bahwa, dalam jumlah sedang, tubuh Anda memiliki mesin untuk menangani gula; itu adalah ketika sistem kelebihan beban selama periode waktu yang lama bahwa mesin ini rusak," jelas Hoffmann.

"Kami juga mengamati bahwa mengganti gula dengan pemanis buatan non-kalori menyebabkan perubahan negatif dalam metabolisme lemak dan energi."
Pertanyaan yang kita semua ingin dijawab adalah "yang lebih aman, gula atau pemanis?" Tapi, tentu saja, ketika datang ke kimia internal kami, tidak ada yang jelas. Seperti yang dikatakan Hoffmann, "Ini tidak semudah 'berhenti menggunakan pemanis buatan' sebagai kunci untuk menyelesaikan keseluruhan hasil kesehatan yang berkaitan dengan diabetes dan obesitas."
Tapi, Hoffmann memperingatkan, "Jika Anda secara kronis mengkonsumsi zat-zat asing (seperti gula), risiko hasil kesehatan negatif meningkat."
Sekali lagi, tampaknya moderasi adalah tindakan terbaik.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pemanis buatan dapat merusak pembuluh darah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel