Gen ini bisa membuat kita rentan terhadap insomnia

KUTULIS INFOApakah Anda memiliki masalah tidur tapi Anda tidak tahu mengapa? Sebuah studi baru bisa memberikan beberapa jawaban.Periset telah menemukan gen spesifik yang bisa membuat kita lebih rentan terhadap insomnia.

Terlebih lagi, para periset - yang dipimpin oleh Murray Stein, dari University of California, San Diego - menemukan bahwa gen ini mungkin juga terkait dengan gangguan kesehatan mental dan kondisi kesehatan metabolik.
Stein dan tim baru-baru ini menerbitkan hasil penelitian mereka di jurnal Molecular Psychiatry .
Dianjurkan agar untuk kesehatan dan kesejahteraan optimal, orang dewasa tidur sekitar 7-9 jam setiap malam. 

Gen ini bisa membuat kita rentan terhadap insomnia

Namun, banyak dari kita tidak memenuhi rekomendasi ini; sekitar 50-70 juta orang dewasa di Amerika Serikat memiliki beberapa bentuk gangguan tidur, dengan insomnia yang paling umum terjadi.
Insomnia ditandai dengan masalah tertidur atau tertidur. Diperkirakan sekitar 30 persenorang dewasa di AS memiliki insomnia jangka pendek. Sekitar 10 persen orang dewasa di AS menderita insomnia kronis, yang didefinisikan sebagai masalah tidur yang bertahan setidaknya selama 1 bulan.
Faktor risiko umum untuk insomnia meliputistres , pola kerja abnormal, dan ketidakaktifan. Studi baru dari Stein dan rekannya, bagaimanapun, menunjukkan bahwa gen kita juga dapat berperan.

Gen insomnia berhubungan dengan depresi

Para peneliti menemukan temuan mereka dengan menganalisis sampel DNA lebih dari 33.000 tentara yang merupakan bagian dari Studi Angkatan Darat untuk Menilai Resiko dan Ketahanan di Servicemembers .
Data tersebut kemudian dibandingkan dengan data dari dua penelitian lain yang mencakup informasi genetik dari UK Biobank , yang merupakan database kesehatan sekitar 500.000 orang dewasa.
Dari keseluruhan analisis mereka, Stein dan rekan-rekannya mengidentifikasi varian genetik tertentu yang terletak pada kromosom 7 - yang disebut q11.22 - yang dikaitkan dengan risiko insomnia. Di antara subyek keturunan Eropa, varian tertentu pada gen RFX3 - yang terletak pada kromosom 9 - juga terkait dengan risiko insomnia.
"Beberapa varian ini nyaman di antara lokasi dan jalur yang sudah diketahui terkait dengan ritme tidur dan sirkadian," catat Stein.

Menariknya, para ilmuwan menemukan bahwa varian genetik untuk insomnia "secara signifikan berkorelasi positif dengan gangguan depresi mayor dan diabetes tipe 2."
Mereka mencatat bahwa insomnia sering terjadi bersamaan dengan depresi dan gangguan kesehatan mental lainnya, dan gangguan tidur juga dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2 . Temuan baru ini mungkin telah menemukan penjelasan genetik untuk asosiasi ini.
Stein dan rekannya menyimpulkan:
Insomnia terkait insomnia dapat menyebabkan risiko genetik yang mendasari berbagai kondisi kesehatan, termasuk gangguan kejiwaan dan penyakit metabolik."

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Gen ini bisa membuat kita rentan terhadap insomnia"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel