Mengapa kita lapar?

KUTULIS INFO - Ini 2 jam setelah sarapan dan saya mulai merasakan perasaan lapar yang asing, membuat saya bertanya-tanya: apa yang membuat kami lapar?
Kelaparan melayani tujuan yang jelas: ini memberitahu kita bahwa kita perlu makan agar tubuh kita tetap dipicu. Namun kebanyakan dari kita hidup di dunia di mana makanan selalu ada dan makanan dijadwalkan di seputar konvensi sosial.Apakah kita benar-benar membutuhkan pengingat untuk makan sarapan, makan siang, dan makan malam?
Ternyata begitu. Sementara masyarakat kita mungkin telah berevolusi untuk memberi kita kesempatan makan yang tiada henti, tubuh kita terutama berkepentingan menjaga agar mesin yang diminyaki dengan baik.

Mengapa kita lapar?

Ini berarti kita mulai merasa lapar begitu perut kita kosong. Namun, penampakan sajian Halloween yang lezat yang dibagikan di kantor mungkin menggoda kita, meski secara teknis kita tidak lapar.
Itu karena otak kita mencari makanan kaya energi, kalau-kalau kita harus pergi tanpa nanti.
Dan kata kunci dalam kalimat ini adalah "otak", karena materi abu-abu kita bertanggung jawab atas kelaparan.

Kelaparan dan perut kosong

Setelah makan, saluran gastrointestinal kita perlahan-lahan kosong dengan mendorong makanan melalui perut dan usus kecil dan besar.
Kontraksi khusus yang disebut motor kompleks migrasi (MMC) menyapu makanan yang belum tercerna, yang merupakan proses yang memakan waktu sekitar 130 menit. Fase terakhir MMC diatur oleh hormon yang disebut motilin. Kontraksi yang dikontrol oleh Motilin menyebabkan gemuruh di perut kita dan bertepatan dengan rasa lapar pada manusia.
Hormon lain yang terlibat dalam pengendalian kelaparan adalah ghrelin.Pada tikus, ghrelin mengaktifkan neuron yang disebut agouti - related peptide (AgRP) - neuron ekspres di daerah hipotalamus otak, yang mengatakan bahwa kita lapar.
Neuron ini adalah pusat kendali kelaparan. Ketika neuron AgRP diaktifkan secara artifisial pada tikus, mereka menyukai makanan.
Jadi, otak kita mengambil pesan dari perut kita dan memberi tahu kita bahwa inilah saatnya makan selanjutnya, sekitar 2 jam setelah kita makan. Tapi itu tidak menjelaskan hasil camilan lezat yang tak tertahankan di antara waktu makan.

Menarik kudapan dan otak

Di sini, kita perlu membedakan antara kelaparan homeostatik, yang berhubungan murni untuk menyeimbangkan cadangan energi kita dalam jangka pendek, dan lapar hedonis, yang memanfaatkan kesempatan untuk mengumpulkan energi ekstra.Kelaparan haram kurang dipahami daripada kelaparan homeostatik.
Saat mata kita mendeteksi sesuatu yang sebelumnya kita nikmati, otak kita diberi tahu.
Jika kita kenyang, kita bisa mengambil cek hujan. Namun, otak kita tertanam untuk menghindari kehabisan energi.Tawaran makanan tambahan karenanya bisa menebus rasa kenyang kita dan membawa kita untuk mendapatkan camilan lezat itu.
Bagaimana perasaan kita tentang makanan kita sebelumnya mungkin juga ada hubungannya dengan itu.
Medical News Today baru-baru ini melaporkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa peserta yang mendapat sarapan pagi makan siang lebih besar dan kalori lebih banyak daripada orang-orang yang mengira sarapan mereka sudah sarapan lebih banyak.

Kelaparan dan makan berlebih

Jadi, otak kita mengendalikan rasa lapar kita berdasarkan pada apa yang kita makan, kita merasakan atau tidak apa yang kita makan sudah cukup untuk membuat kita kenyang, dan ketersediaan kalori ekstra.
Sistem ini mungkin telah bekerja sementara manusia adalah pemburu-pengumpul, tapi belakangan ini, ini berkontribusi pada makan berlebih dan kenaikan obesitas yangmantap.
Mempertahankan pola makan dan berat badan yang sehat bisa jadi pertempuran antara apa yang kita katakan pada otak kita dan apa yang otak kita katakan pada kita.Dalam semangat itu, saya telah memutuskan untuk memilih hadiah Halloween yang lebih sehat.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Mengapa kita lapar?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel