Ingin menjadi teman baik? Tutup matamu dan dengarkan

KUTULIS INFO - Penelitian baru menunjukkan bahwa hanya mendengarkan seseorang berbicara, meski tidak memandangnya, bisa meningkatkan "akurasi empatik."
Studi baru ini dilakukan oleh Michael Kraus, Ph.D., dari Yale University di New Haven, CT.
Dr. Kraus memulai dari hipotesis bahwa berkomunikasi hanya dengan menggunakan suara dan kemampuan kita untuk mendengarkan, tanpa melibatkan indera lainnya, dapat mempermudah lawan bicara untuk mengenali emosi masing-masing.


Penelitian menunjukkan bahwa mendengarkan sendiri, dan dengan mata tertutup, meningkatkan "akurasi empati" - yang didefinisikan sebagai "kemampuan untuk menilai emosi, pikiran, dan perasaan orang lain."
Untuk menguji hipotesis ini, Dr. Kraus merancang seperangkat lima percobaan, dan sekarang, temuan tersebut telah dipublikasikan di jurnal American Psychologist .

Mendengarkan dan berempati empati

Percobaan melibatkan hampir 1.800 peserta yang berusia minimal 18 tahun. Dalam kelima eksperimen tersebut, Dr. Kraus menguji keakuratan empati peserta, membandingkannya dengan skenario "suara-saja, visual-saja, atau kombinasi suara dan komunikasi visual".
Dalam salah satu eksperimen tersebut, peserta dihadapkan pada skenario yang tercatat dimana dua wanita saling menggoda. Penggodaan dipilih karena memunculkan beragam emosi.
Para peserta, yang disebut sebagai "pengamat," diundang untuk memperkirakan perasaan pihak-pihak yang terlibat dalam dialog tersebut. Mereka diberi berbagai emosi dan diminta untuk menilai seberapa besar emosi yang mereka pikir dialami individu.
Perceivers menggunakan skala sembilan poin - mulai dari "tidak sama sekali" sampai "banyak" - dan mereka melihat video bersama dengan audio, hanya melihat video, atau hanya mendengar audio.
Dalam eksperimen lain, para perasa menghadiri interaksi langsung. Komunikasi suara-saja atau semua-indra dicapai dengan menyalakan dan mematikan lampu di dalam ruangan.
Rata-rata, dalam kelima eksperimen tersebut, orang yang mendengarkan tanpa pengamatan visual mengidentifikasi emosi dengan paling akurat.
Dr. Kraus mengomentari temuan tersebut, dengan mengatakan, "Ilmu-ilmu sosial dan biologi selama bertahun-tahun telah menunjukkan keinginan mendalam individu untuk terhubung dengan orang lain dan serangkaian keterampilan yang dimiliki orang untuk membedakan emosi atau niat."
"Tapi," lanjutnya, "dengan adanya kemauan dan keterampilan, orang sering secara tidak tepat melihat emosi orang lain."

Vokalisasi emosi mungkin cukup

"Penelitian kami menunjukkan bahwa mengandalkan kombinasi isyarat vokal dan wajah, atau isyarat wajah semata, mungkin bukan strategi terbaik untuk mengenali emosi atau niat orang lain secara akurat," Dr. Kraus menambahkan.
Dia berspekulasi bahwa salah satu alasan mengapa temuan tersebut mungkin lebih sulit untuk menutupi isyarat vokal dibandingkan dengan yang visual. Studi telah menunjukkan, Dr. Kraus menjelaskan, bahwa ketika kita ingin menutupi keadaan internal kita, kita menggunakan isyarat wajah dan nonverbal, bukan kata-kata verbal.
Alasan lain mungkin ada hubungannya dengan multitasking. Mencoba melakukan banyak hal sekaligus telah terbukti menurunkan performa, dan hal yang sama mungkin terjadi saat mendengar dan menonton.
"Saya pikir," Dr. Kraus menyimpulkan, "ketika memeriksa temuan ini relatif terhadap bagaimana psikolog mempelajari emosi, hasil ini mungkin mengejutkan. Banyak tes kecerdasan emosional mengandalkan persepsi wajah yang akurat."
" Apa yang kita temukan di sini adalah bahwa mungkin orang-orang terlalu memperhatikan wajah - suaranya mungkin memiliki banyak konten yang diperlukan untuk memahami keadaan internal orang lain secara akurat. Temuan menunjukkan bahwa kita harus lebih fokus pada mempelajari vokalisasi emosi. "
Michael Kraus, Ph.D.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ingin menjadi teman baik? Tutup matamu dan dengarkan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel